Pangersa Abah diizinkan Allah swt Menukar Ajal Murid Kesayangannya

0
446

Andalan TQN Suryalaya pd era ’80-an adalah Ajengan Dahlan dari Cianjur. Sosoknya gagah & memiliki semangat khidmat yg luar biasa. Saking besar semangat khidmatnya beliau pernah menyatakan telah menginfaqkan dirinya utk Pangersa Abah. Dan beliau buktikan dgn perjuangan khidmat & dakwah TQN Suryalaya dgn ikhlas tanpa mengenal lelah.
Suatu saat Pangersa Abah mengujinya.

Pada tengah malam Ajengan Dahlan menerima telepon dari Ponpes Suryalaya, memintanya datang untuk menemui Pangersa Abah. Menduga ada tugas penting yg sangat mendesak, segeralah Ia berangkat. Tiba di Suryalaya beliau langsung menemui Pangersa Abah. Ternyata Pangersa Abah malah menyuruhnya kembali ke Cianjur. Maka Ajengan Dahlan segera pulang saat itu juga ke Cianjur dgn rasa suka cita tanpa keluh kesah sedikit pun. Subhaanallaah!

Dalam kesempatan lain, ketika selesai mushafahah dgn Pangersa Abah, tiba-tiba Ajengan Dahlan merasa pusing kleyengan lalu terjatuh tidak sadarkan diri. Para ikhwan & petugas yg ada di madrasah langsung sigap membantu & menggotong tubuh Ajengan Dahlan.

Pangersa Abah pun langsung bersabda, “Segera bawa ke Manel.. Bawa ke Manel.” Orang-orang yang menggotong tubuh Ajengan Dahlan menjadi heran. Kenapa Pangersa Abah malah memerintahkan agar membawanya ke RS Immanuel Bandung? Kenapa tdk membawanya ke RS Tasikmalaya saja yg jaraknya lebih dekat? Namun demikian mereka tetap langsung membawanya ke Bandung.

Setiba di RS Immanuel Bandung, Ajengan Dahlan di bawa ke ruang UGD. Di sana ternyata bersebelahan dgn Haji Fulan sesepuh ikhwan TQN Suryalaya dari Dayeuh Kolot Bandung. Usia beliau sdh lebih dari 80 thn & juga dlm keadaan tdk sadarkan diri.

Tidak lama kemudian dlm keadaan tdk sadarkan diri, Ajengan Dahlan seperti mengigau; “Siapa yg harus saya ikuti.. Siapa yg harus saya ikuti?”

Tidak lama kemudian dalam keadaan tidak sadarkan diri, Ajengan Dahlan seperti mengigau, “Siapa yang harus saya ikuti?… Siapa yang harus saya ikuti?”

Lalu Ajengan Dahlan yg masih tdk sadarkan diri itu kembali terdiam.

Bersambung….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here